our next January 17th

me and abeeKemarin, 16 Desember 2015, aku masih belum juga bisa mengambil kesimpulan atau menetapkan hati akan mengurus segala dokumen yang diperlukan untuk pernikahanku dengan Jendral dengan serius. Tetapi setelah kedatangan orang tuaku yang sangat sedikit menyinggung persoalan tersebut karena percaya penuh pada keputusan dan rencanaku, maka aku mengikuti saja kehendak hatiku yang membawaku ke Kantor Sekretariat MRB (halamannya sedang dipugar). Langsung menuju lantai 2 dan disambut oleh seorang petugas yang sangat ramah. mungkin heran karena aku datang sendirian, biasanya kan orang datang berpasangan atau bawa walinya… hihihihi.

setelah ngecek jadwal tanggal 16 Januari 2016 dan tidak tersedia, maka aku tanya ke tanggal 17, Alhamdulillah.. available yang jadwal pertama alias paling pagi yaitu jam 08.00 WIB, mau ngakak… apakah aku bisa bangun jam segitu? tapi setelah bertanya pada Jendral, dan dia setuju saja. akhirnya.. jadi juga menikahnya ntar di Mesjid Raya Baiturrahman. Alhamdulillah. pertanyaan berikutnya, nanti mau mendaftarkan ke KUA mana? aku tanya saja sama petugasnya, mana yang lebih baik? disarankan saja ke KUA kec. Baiturrahman. ya sudah, ambil formulir, say thank you and balik kantor.

sampai di kantor, tidak ada aktifitas yang berarti karena orang-orang belum balik dari luar kota dan masih ada kegiatan lain diluar sana. ya sudah, aku ambil saja kesempatan itu untuk nyari KUA sekaligus konsultasi soal prasyarat pengurusan dokumen numpang menikah. Alhamdulillah, semua berjalan lancar dan aku dapat list dokumen yang harus disiapkan.

then… back home, ngobrol dengan bapak dan mamak, minta tolong pada suci untuk memfotokopi dokumen2 yang aku perlukan agar memudahkan pengurusan dokumen di Lhokseumawe pula. all set up, tinggal nyiapin pasfoto saja. kemarin juga sekalian aku kabarin abee apa-apa yang harus disiapkannya dan kapan dia harus ada di Banda Aceh untuk urusan dokumen dan bimbingan. mudah-mudahan lancar semua, aamiin.

my next concern adalah after ijab kabul di mesjid raya itu, apa yang harus kulakukan? bukankah orang-orang sudah tahu bahwa aku akan mengadakan pesta pantai? sedangkan anggarannya saja aku belum tahu mau ambil darimana, sebab jendral mengaku tidak bisa mensupport kebutuhan pesta pantainya. kecuali aku rela mas kawinnya tidak dipenuhi sekaligus, yang mana bila itu diketahui oleh keluargaku.. akan jadi masalah pula. huuffftt…. masih ada waktu untuk membicarakan dan memikirkannya. sebaiknya diselesaikan satu persatu.. jangan sekaligus kan?

aku optimis, Insya Allah semua akan berjalan sesuai rencana.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s